Islam adalah agama untuk semua umat manusia (semua bangsa)



Banyak "statement" yang diputarbelitkan oleh pihak media massa di Malaysia atas arahan "tangan-tangan ghaib" jika ianya dikeluarkan oleh pihak yang tidak seteru dengan pemimpin atau parti pemerintah tertentu.

Mereka sering menyiarkan petikan ucapan yang telah "diubah" sama ada dalam bentuk video mahupun audio dengan harapan "orang-orang kampung" akan percaya bulat-bulat.  Malah ada sekelompok blogger upahan yang dipergunakan untuk menyebar berita rekaan bagi menjatuhkan imej individu tertentu.  Blogger seperti ini dapat dikenali dengan cara penggunaan tajuk artikel yang menggunakan "bahasa kotor" atau mencarut tak tentu arah.  Mereka (blogger upahan) dan pihak yang memberi upah, terdesak untuk merosakkan imej baik individu atau pihak lain serta mengharapkan rakyat Malaysia sudah cukup bodoh untuk mempercayainya.

Nabi Muhammad SAW diturunkan untuk membawa rahmat ke seluruh alam. Jadi ini bermaksud Islam adalah UNTUK SEMUA UMAT MANUSIA termasuklah bangsa yang menganuti Yahudi. Ya, saya mengatakan "bangsa yang menganuti Yahudi" kerana istilah Yahudi sebenarnya adalah merujuk kepada agama, Yahudi bukan bangsa atau kewarganegaraan".  Malah istilah "Israel" itu merujuk kepada gelaran pada Nabi Musa A.S.  Istilah seperti ini sengaja disalahgunakan bagi mengelirukan bangsa mereka yang lain agar mendokong perjuangan sesat mereka. (merujuk pada salah satu siri dokumentari Jejak Rasul, TV3).

Maka dengan itu kita disaran supaya berbuat baik dan menjaga hak serta keselamatan apa sahaja bangsa selagi bangsa itu tidak memerangi Islam atau berbuat sesuatu yang jahat pada umat Islam, kerana jika itu terjadi, kita wajib mempertahankan agama dan diri.

Dalam isu yang diputarbelitkan media ini, jika bangsa yang menganuti Yahudi itu tidak memerangi dan mengganggu agama Islam dan umatnya, mengapa kita perlu mengasari mereka?. Hal ini merujuk kepada sebilangan bangsa Yahudi yang tidak membuat kekacauan. Yang membuat kekacauan kini adalah bangsa "Yahudi Celup" iaitu berfahaman Zionis. Inilah yang dimaksudkan oleh Dato' Seri Anwar Ibrahim.  Malah kita perlu menyekat dan menentang sesiapa sahaja yang cuba merosakan Islam walaupun ia datang dari bangsa Melayu sendiri.

Malah ada dari kalangan "Yahudi" yang telah diusir dan ditindas oleh Zionis kerana tidak bersetuju dengan fahaman yang ada dalam Zionis. Mereka yang dizalimi oleh Zionis ini digelar "Yahudi Ortodoks".

Kesimpulannya, selagi mereka tidak menyerang dan melakukan sesuatu yang tidak baik pada umat Islam, selagi itulah kita perlu menjaga dan menghormati hak keamanan mereka.  Kenapa perlu memusuhi dan memerangi mereka yang tidak buat "kesalahan" sedangkan yang berbuat demikian adalah sebilangan lain dari kaum mereka.  Kita wajib memerangi mereka pada yang sudah memulakan kejahatan sahaja, bukan semuanya.





**Sedikit sejarah mengenai Yahudi Ortodoks :
(dirujuk dari Pejuang Pro Demokrasi)

Mereka (Yahudi Ortodoks) diberi Tanah Suci oleh Tuhan agar dapat belajar dan mempraktikkan ajaran Taurat tanpa gangguan, dan untuk mencapai tahap keimanan adalah sukar untuk di lakukan di luar Tanah Suci. Mereka mengakui kesilapan - kesilapan lampau dalam beberapa siri pengkhianatan ke atas Nabi - nabi. Itulah yang dikatakan semua orang Yahudi(ortodoks) dalam doa mereka pada setiap festival Yahudi, "Umipnay chatoenu mayartsaynu golinu" yang bermaksud "Kerana dosa-dosa kami, kami diusir dari tanah kami". 

Mereka juga menyatakan yang mana mereka telah berbohong dengan tuhan yang mana mereka telah bersumpah "tidak masuk Tanah Suci sebagai peribumi sebelum masa yang ditakdirkan", "tidak akan memberontak terhadap bangsa - bangsa lain di muka bumi", menjadi warga yang setia, tidak melakukan sesuatu yang menentang kehendak mana-mana negara atau kehormatan, tidak membalas dendam, perselisihan, atau perampasan; "tidak meninggalkan perintah pengusiran." 

Sebaliknya, Mereka mengakui yang Yahudi harus rendah hati dan menerima Takdir pengusiran. Untuk melanggar sumpah seumpama akan menghasilkan "daging anda seperti mangsa rusa dan kijang di hutan," dan penebusan dosa akan tertunda. 

Pada 1 Februari 1940, Henry Montor eksekutif wakil Presiden Amerika menolak Rayuan Yahudi untuk campur tangan dalam isu pelarian Yahudi terdampar di sungai Danube dalam muatan kapal yang menyatakan bahawa "Palestin tidak boleh dibanjiri dengan ... orang-orang tua atau dengan orang - orang yang tak diinginiIni adalah fakta Sejarah paling pentingsekali iaitu pada tahun 1941 dan 1942 Tentera Gestapo Jerman menawarkan perpindahan bangsa yahudi dari Jerman ke Sepanyol dengan bayaran pampasan sebanyak $1000 setiap keluarga.

Para pemimpin Zionis di Switzerland dan Turki menerima tawaran dengan pemahaman yang jelas bahawa pengecualian daripada Palestin sebagai tujuan untuk pelarian didasarkan pada kesepakatan antara Gestapo dan Mufti.
Dalam pada itu pemimpin Zionis memberikan komen - komen yang amat negatif iaitu:

a)Hanya Palestin Sahaja Destinasi bagi Pelarian Yahudi.

b)Orang - orang Eropah harus bertanggungjawab atas kezaliman yang telah di lakukan pada kaum yahudi,dan oleh itu negara sekutu yang menang dalam peperangan harus memperuntukkan atu wilayah jajahan buat Yahudi membina sebuah negara Israel.

c)Tiada Bayaran pampasan oleh tentera gestapo ke atas mereka(yahudi) yang di bunuh dalam bilik gas.
 Para pemimpin Zionis mengkhianati darah daging mereka sendiri. Zionisme tidak pernah menjadi pilihan bagi keselamatan Yahudi. Sebaliknya, hal ini merupakan formula buat umat manusia menentang kekuatan mereka. Bayangkanlah ia sebuah pengkhianatan yang tak dapat di gambarkan dan ini sama sekali tak dapat diterima oleh Yahudi Ortodoks.
Previous Post
Next Post
Related Posts

Promosi

Babab.net