Dipaksa menjadi follower oleh blogger pendesak

 

 Ayat pertama dari blogger yang dimaksudkan oklah juga, masih boleh diterima, tetapi ayat yang kedua darinya itu menimbulkan provokasi. Walauapapun alasan, hati-hati bila berbicara, menulis atau menaip. Kalau ada yang menyuruh saya "think positif", maka sebelum itu sepatutnya si pelaku patut fikirkan dengan berhati-hati sebelum mengeluarkan sebarang "statement"


Assalamualaikum...

"Perlukah kita dipaksa bersedekah setelah orang lain bersedekah pada kita?
Perlukah kita dipaksa beli barang setelah orang lain beli barang dari kita?
Di manakah keikhlasan dalam "mengikuti" atau mendaftar dalam senarai blog seseorang andainya hanya mengharapkan balasan (mendesak) yang sama?...."

**kata-kata di atas bolehlah dianggap sajak spontan....


Apabila anda membuat blog, selain dari mengharapkan artikel anda dibaca, dikomen dan menjadi sebutan ramai, pasti tersemat di dalam fikiran untuk mengharapkan blog anda diikuti oleh para pembaca dalam erti kata lain menjadi "follower" anda.  Namun sukakah anda jika anda didesak atau dipaksa menjadi follower sesuatu blog?

Seperti pada mesej dalam kotak jalur merah pada gambar di atas, tak sampai sehari, saya telah menerima mesej kedua dari blogger yang menggunakan nama samaran "Jie" yang menunjukkan seolah-olah saya ini seorang yang tidak prihatin dan tidak jujur.  Saya yang blogwalking terlebih dahulu pada blog beliau sebelum tuan punya blog itu datang ke blog saya. Apakah beliau tidak menghargai saya ini yang telah memberi trafik percuma padanya?.

Perlu sangat-sangat dijelaskan di sini bahawa saya tidak menganjurkan apa-apa segmen khas untuk mengajak pembaca atau pengunjung blog ini agar menjadi follower.  Saya juga tidak berjanji apa-apa semasa melawat blog orang lain. Malah sepanjang saya berblog dari tahun 2008 hingga kini, saya tidak pernah menyuruh orang lain menjadi follower saya.  Anda bebas pada bila-bila masa menjadi follower blog ini, tiada paksaan.  Saya pernah juga menjadi follower blog orang lain tetapi orang itu tidakpun menjadi follower blog saya namun saya tidakpun menghantar mesej untuk memaklumkan "ketidakjujuran" seperti yang dimaksudkan oleh blogger Jie itu.

Jika apa yang kita harapkan tidak menjadi kenyataan atau masih belum berlaku seperti yang dihajati..., JANGAN lah terlalu cepat buat kesimpulan andai orang lain tidak menjadi follower dalam jangkamasa terdekat... Setiap perkara yang berlaku pasti ada sebab yang nyata. Kemungkinan seseorang blogger itu tidak perasan followernya bertambah, tidak online, sibuk dengan kerja atau lain-lain alasan yang unik.

Jangan jadi seperti jurujual yang memaksa orang lain beli barang... ini menimbulkan rasa tidak selesa walaupun barang itu mungkin berkualiti tinggi dan baik. Jika anda tidak ikhlas dan mendesak orang lain untuk menjadi follower ini boleh mematikan hasrat orang lain untuk buat hal yang sama... 

 
Buat pemilik blog "Let's we make a story", 
artikel ini secara tak langsung mempromosikan blog anda, 
saya siap bubuh alamat blog anda pada imej di atas.... 
Tak cukup baik lagi ke cik adik oii?
Previous Post
Next Post
Related Posts

Promosi

Babab.net