Ucapan hari raya Aidilfitri dari blogger Alor Gajah, Melaka


Assalamualaikum....

Hari ini yang bertarikh 30 hari bulan 8 tahun 2011 bersamaan dengan 1 Syawal 1432 Hijrah merupakan antara hari mulia yang sepatutnya disambut dengan penuh rasa rendah diri kepada Allah S.W.T, Tuhan segenap alam.

Setelah kita dihadiahkan dengan bulan Ramadhan yang penuh berkat dan ganjaran pahala yang terbanyak pada umat Nabi Muhammad ini, kita dikurniakan pula satu bulan untuk kita berterima kasih kepada Allah S.W.T.  Kegembiraan yang dikecapi dalam bulan Syawal ini haruslah berkesinambungan dari ketaqwaan kita semasa di bulan Ramadhan yang lalu.  Bagi anda yang sudah mencapai pengertian Ramadhan dalam qalbu, pasti anda akan terasa sayu untuk meninggalkan bulan tersebut dan akan rasa rindu untuk bertemu dengannya lagi.

Seperti di dalam bulan Ramadhan, bulan Syawal juga tidak terkecuali dari sikap manusia yang membuat pembaziran.  Hal ini dapat dilihat semasa kunjungan atau lawatan ke rumah saudara mara dan jiran tetangga.  Makanan yang tidak pasti sedap atau tidak dan yang tak pasti kena atau tidak dengan selera.., diambil dengan seadanya.  Apabila tidak berkenan dihati, tidak mesra di lidah makanya akan berlakunya pembaziran makanan.  Begitu juga jika memenuhi jemputan jamuan hari raya dari mana-mana jabatan kerajaan, swasta mahupun orang perseorangan. Masih, masih dan masih juga berlaku pembazairan...

Tidak sedarkah kita ada umat lain di negara-negara sebelah Arfika ataupun di negara-negara di sebelah Asia yang orang Islamnya menjadi minoriti penduduk negara berkenaan begitu sukar untuk mendapatkan makanan yang mencukupi untuk keperluan seharian.  Tidakkah kita akan menangis bila melihatkan timbunan nasi dan lauk yang dibuang ke dalam tong sampah....?

 

 Pembaziran sebenarnya mempunyai ruang lingkup yang luas dan ianya tidak hanya tertaklut pada makanan serta minuman semata-mata.  Ia juga berkait dengan sesuatu yang bersifat fizikal mahupun perbuatan seperti masa, pakaian, pangkat, kuasa politik, keimanan dan sikap seharian manusia.

Contohnya semasa kempen pilihanraya, terbukti banyak wang telah dibelanjakan untuk memancing undi, membuat iklan-iklan yang memburukan pihak seteru pemerintah serta membuat beberapa "lakonan sandiwara" bagi menegakkan benang yang basah.  Surat khabar yang sepatutnya mendidik anak bangsa dengan hasil penulisan yang berwibawa dan berilmiah, dibazirkan dengan mentransformasikan surat khabar berkenaan menjadi surat khabar lucah dan penuh dengan fitnah serta adakalanya boleh menimbulkan provokasi dan ketegangan antara kaum.

Oleh itu sempena kehadiran Syawal yang sepatutnya hati nurani anda sudahpun dibersihkan semasa bulan puasa lalu, kita bersama-sama ketahui bahawa kita sudah sampai masa untuk berubah ke arah cara hidup Islam yang dianjurkan oleh Nabi dan Rasul kita, Muhammad S.A.W.  Kita adalah umat terpilih dari kalangan umat-umat terdahulu untuk menikmati ganjaran pahala paling lumayan dan terjamin masuknya ke syurga jika mentaat perintah Allah S.W.T.  Nikmatilah Ramadhan dan Syawal dengan rasa betapa hinanya kita manusia lemah yang tiada punya apa yang hanya mengharap belas ehsan dari Penciptanya.  Tanpa Rahmat, hidayah dan kasihNya itu, maka tiada maknalah hidup kita di muka bumi ini....
Previous Post
Next Post
Related Posts

Promosi

Babab.net