Pengertian di bulan Ramadhan : Umat Islam masih lagi buta

 
~gambar hiasan~
Bila tukang masak lambat siap, mereka marah, 
tetapi apabila sudah siap dan mereka mulai makan, akhirnya tak habis...


Assalamualaikum...


Artikel kali ini adalah ilham dari pemerhatian saya semasa berbuka puasa semalam (06/08/2011) di Restoran El Izzat's 24jam, Jalan Hang Tuah Melaka.  Dalam waktu yang hampir berbuka puasa, tukang masak dan pelayan begitu sibuk memasak secepat yang mungkin bagi menyudahkan pesanan pelanggan.  Dengan ruang yang terhad, pihak restoran tidak dapat menyediakan dapur tambahan serta tertakluk pada undang-undang majlis bandaraya yang tidak membenarkan dapur tambahan dibina di luar struktur binaan restoran berkenaan.

Ada dua orang perempuan, yang saya cam salah seorangnya itu bekerja sebagai "cleaner"  membuat pesanan.  Sebelum waktu berbuka tiba, pesanan air sudah siap dihantar ke mejanya.  Disebabkan masalah yang saya nyatakan di atas, makanan yang dipesan oleh beberapa pelanggan yang berkunjung ke restoran berkenaan lambat tiba.  Perempuan berdua itu mulalah merungut dan bising.  Dari apa yang saya dengar, ayat dan cara mereka "bertanya" tentang makanan yang dipesan itu mengandungi nada suara yang sombong dan agak kurang budi bahasa.  Macam-macam pula yang dikomplen mengenai air minumannya itu.  Setelah beberapa ketika dua orang itu beredar, saya melihat ke arah meja yang mereka dan di dapati makanan serta minuman tidak habis. 

Inilah tabiat orang kita (mungkin berdarah campuran dengan orang asing) yang masih lagi ada.  Makan dan minum tak dihabiskan, padahal tadi dia juga yang beria-ia nak cepat makanan itu siap, akhirnya tak habis juga. Tak ada rasa bersyukur langsung dengan rezeki pemberian Allah S.W.T dan setelah saban tahun, orang seperti mereka ini tidak menghayati serta mengamalkan pengajaran dan pengertian amal ibadah di bulan yang mulia ini.  Di bulan-bulan lain pun tiada perubahan.  Pembaziran tetap berlaku.  Berpuasa nampaknya tidak memberi mereka peringatan dan pengajaran tentang erti bersyukur.

Bila dah susah, baru nak menghargai makanan?
Wahai orang-orang kita, sedarlah kalian dengan segera...
Lihatlah kesensaraan orang-orang di negara lain,
apa sahaja mereka makan demi mengisi perut yang lapar...
Previous Post
Next Post
Related Posts

Promosi

Babab.net