Lagu jiwang yang terpinggir : Siri 1

Kemuncak kemeriahan lagu-lagu Melayu dikatakan bermula dari tahun1980 hingga akhir 1990. Pelbagai kumpulan dan penyanyi solo wujud membawakan tema lagu yang hampir sama namun masih menarik dan sedap untuk didengar.

Sekitar tahun kegemilangan itu juga digelarkan sebagai tahun lagu-lagu jiwang.  Malah beberapa lagu popular seperti "Aku Hanya Serangga" nyanyian kumpulan BPR dan "Sampai Hati" dari kumpulan Spring serta "Akulah Kekasih Mu" dari kumpulan AXL's, masih lagi menjadi pilihan peminat muzik zaman sekarang.

Namun saya dapati masih lagi ada lagu-lagu kategori jiwang yang kurang dikenali dan jarang didengar di radio tetapi sangat menyentuh perasaan, merdu didengar dan mempunyai "level" jiwangnya yang sangat tinggi. Bezanya antara zaman 1980-an dan 1990-an dengan lagu-lagu zaman semasa, lagu-lagu kini mempunyai "lirik yang mudah" dengan susunan muzik yang menggunakan peralatan digital yang lebih canggih. Malah penulis lirik zaman baru mungkin tidak gemar akan kata-kata puitis "a.k.a" jiwang karat.

Mulai hari ini saya akan menerbitkan artikel bersiri berkenaan dengan lagu tersebut.  Saya akan cuba usahakan untuk memaparkan lirik dan menyediakan lagu berkenaan di dalam setiap artikel yang saya terbitkan.  Kemungkinan terdapat sedikit perbezaan antara lirik yang ditunjukkan di dalam artikel ini dengan lirik yang keluar di dalam video clip yang ada.

Untuk artikel kali ini, saya memperkenalkan tiga lagu iaitu dari kumpulan Stra TG - Kau Mutiara Segalanya, Olan - Hitam Manisan dan Sleveless - Tinggal Kenangan.

 *-*-*-*-*

Stra TG - Kau Mutiara Segalanya

Cintaku dan cintamu sesetia ombak dan pantai
Hatiku dan hatimu sejernih air di kali
Malam pun terhias bersama kehadiran cahaya
Menyinar segenap ruang yang kosong selama ini

Kau mutiara segalanya menghiasi kamar hatiku
Ku cari tapak istana untuk kita selamanya
Biarpun ke bulan ke bintang ke lautan api
Tak jadi penghalang untuk bermadu bersama-sama

Andai tergugurlah cinta antara dua jiwa
Tetap di sini ku menanti walau seribu menggoda
Andai kau ke sisiNya ku sertakan doa
Menunggu kehadiranku di dalam syurga

Video Youtube :


Olan - Hitam Manisan
Jikalau ku tahu diri ku hanyalah sandaran mu
Tak akan ku curah segala cinta ku padamu
Mengapa sejak dahulu kau tidak berterus terang
Bahawa aku hanyalah tempat persinggahan mu

Sudah menjadi lumrah ada insan lupa daratan
Waktu kau kesusahan akulah tempat lah engkau mengadu
Tapi apabila kau senang mudahnya kau berubah hati
Dan kau bersuka ria dengan orang yang lain

Waktu susah kau cari aku
Waktu senang engkau tinggalkan aku
Begitulah sikap mu tak tahu kenang budi

Waktu duka akulah teman
Waktu perlu akulah kekasih mu
Tapi selepas itu mengapa kau kianati
Apa gunanya dikenang-kenang
Pada orang yang tak menghargai
Segala pengorbanan diri ku
Akhirnya aku terluka

Aku hanya bersabar
Sambil dalam hatiku bertanya
Bahagia kah engkau
Membiarkan ku terkilan rasa
Sesungguhnya dirimu adalah
Manusia yang lupa daratan
Dengan mudah kau mungkiri segala janji mu

(2)
Waktu susah kau cari aku
Waktu senang engkau tinggalkan aku
Begitulah sikap mu tak tahu kenang budi
Waktu duka akulah teman
Waktu perlu akulah kekasih mu
Tapi selepas itu mengapa kau kianati

Apa gunanya dikenang-kenang
Pada orang yang tak menghargai
Segala pengorbanan diri ku
Akhirnya aku terluka

Aku hanya bersabar
Sambil dalam hatiku bertanya
Bahagia kah engkau
Membiarkan ku terkilan rasa
Sesungguhnya dirimu adalah
Manusia yang lupa daratan
Dengan mudah kau mungkiri segala janji mu

Dahulu aku sering hibur kan hati mu sayang
Dan mengapa balasan mu kini menyakiti hatiku

Video Youtube :


Tinggal Kenangan - Sleveless

Oh puas ku mencarimu
Di manakah oh sayang
Kembalilah wahai kasih
Kurindukan belaianmu
Tak tertahan menanggung
Kerana ku cinta padamu

Teringat kemesraan yang lalu
Waktu kita bersama
Betapa indah kurasa
Dan dunia milik kita
Kini tinggal kenangan
Dapatkah kita ulangi
Kemanisan cinta lalu

(1)
Oh andainya kau terluka
Ku pohonkan kemaafan
Hukumlah ku wahai kasih
Moga segala dosa punah semuanya

(2)
Oh kuatkan semangatku
Atas segala dugaan
Langit tak selalu cerah
Begitu dengan cinta dan kasih sayang

(3)
Puas ku harungi ranjau duri
Mengekori bayangan dirimu
Namun kau tak jua berpaling
Betapa kerasnya hatimu

(4)
Lupakah engkau segala janji
Yang telah kau ucapkan dahulu
Agar kita berdua bersama
Menuju ke pintu mahligai

Teringat kemesraan yang lalu
Waktu kita bersama
Betapa indah ku rasa
Dan dunia milik kita
Kini tinggal kenangan
Dapatkah kita ulangi
Kemanisan cinta lalu

( ulang 1, 2, 3, 4 )
Video Youtube :
Previous Post
Next Post
Related Posts

Promosi

Babab.net