Penilaian luaran harus seiring dengan keperibadian dalaman

              

Penampilan luaran seharusnya seiring dengan kebaikkan dalam diri, begitu juga sebaliknya.  Apa rasionalnya seseorang itu berpakaian seperti pelacur kelas atasan ataupun yang mendedahkan aurat, tidak kiralah perempuan atau lelaki? Apakah dengan berpakaian sehingga menampakkan bonjolan-bonjolan ghairah itu seiring dengan keperibadian mulia seorang Islam?  Apakah dengan berseluar pendek di khalayak ramai itu serasi dengan tugas seseorang itu sebagai siak masjid..? (sekadar contoh).

Kalau seseorang itu sememangnya orang baik, suka tolong orang, kerap solat, tahu baca AlQuran, tapi pakaiannya menunjukkan susuk tubuh, dedah aurat,tidak memakai tudung dan terlalu bebas bergaul, kenakah imej tersebut dengan keperibadian dalamannya?

Sebagai contoh, anda pergi ke kedai untuk membeli biskut. Tetapi sarung atau balutan biskut itu rosak atau terdedah, sedangkan isi kandungannya nampak elok lagi.. Masihkah anda mahu membeli barangan seperti itu?

Bagi orang yang normal pastinya tidak.Penampilan dan tanggapan luaran amat penting pada seseorang. Hidup manusia ialah bermasyarakat.  Jadi, penilaian luaran itu penting bagi menggambarkan kebaikkan dalamnya. Anda nak ke bersuamikan atau beristerikan lelaki / perempuan yang selekeh dan pengotor, sedangkan kononnya dia baik hati? (pun sebagai contoh dan perumpamaan).

Jaga penampilan bukan sahaja dari segi pakaian, malah dari sudut tingkahlaku serta reaksi anda terhadap persekitaran juga penting.  Kita harus peduli dengan setiap apa yang orang kata.  Mungkin tak semuanya baik, tetapi ia boleh dijadikan kayu pengukur dalam penerimaan masyarakat sekeliling terhadap perbuatan kita.  Selalunya kita sendiri tidak nampak kelemahan dan kesalahan diri melainkan ianya ditegur oleh orang lain.

Bak kata orang Jawa, "the solution is brought to us by the teachings of the Prophet Muhammad true without any additions and rebranding as the teachings of Islam is complete and covers all things".



*Gambar yang digunakan di atas sekadar contoh perbezaan etika berpakaian sahaja, 
tiada niat ingin "mencemarkan" maruah sesiapa, melainkan si pemakai itu sendiri yang berbuat demikian...
Previous Post
Next Post
Related Posts

Promosi

Babab.net