Kesilapan ibu dan bapa dalam mendidik anak-anak dari kecil hingga dewasa

 

Anak adalah anugerah serta amanah Allah SWT yang sangat besar dan berat untuk dipikul oleh ibu bapa, seandainya mereka belum bersedia dari segi zahir dan batin serta fizikal juga mental. 

Bukan mudah untuk memastikan anak-anak menjadi insan yang beriman, bertaqwa dan memberi manfaat yang baik dalam zaman serba moden dan serba canggih ini. Banyak rintangan yang perlu dihadapi untuk memastikan anak kita menjadi insan yang bertaqwa. Ramai ibu bapa di luar sana yang gagal mendidik anak mereka menjadi manusia yang mempunyai akhlak yang baik atau tidak sehaluan dengan tuntutan Allah SWT.

Dalam artikel kali ini, saya kongsikan beberapa kesilapan ibubapa
(secara umumnya) dalam memberi didikan kepada anak-anak sejak mereka kecil hinggalah dewasa. Bukan untuk mencari salah tetapi lebih kepada muhasabah diri, yakni menilai kembali apa yang telah kita lakukan sebelum ini.

Pentafsiran kita mungkin berbeza, namun matlamat seharusnya sama iaitu untuk memberi segala kebaikan pada zuriat kita agar berjaya dan beriman di dunia dan akhirat...

Kesilapan ibu bapa dalam menggunakan kaedah mendidik anak-anak :
  • Ibu bapa mempunyai matlamat yang silap atau tersasar dari landasan yang sebenar dalam tujuan menghantar anak-anak ke sekolah.
  • Memilih sekolah hanya atas dasar "dekat dengan rumah" dan meminggirkan faktor-faktor lain yang lebih utama.
  • Memberi atau menunjukkan contoh serta tauladan yang salah / kurang sesuai pada anak-anak.
  • Tidak atau jarang memberi motivasi pada anak-anak.
  • Mengongkong atau menyekat kreativiti (kreatif) anak-anak.
  • Membataskan pergaulan anak-anak tanpa menerangkan sempadan-sempadan atau adab pergaulan dalam Islam.
  • Tidak atau kurang memberi didikan akhlak dan agama.
  • Menyerahkan atau melepaskan sepenuhnya tanggungjawab menjaga dan mendidik anak-anak pada guru.
  • Kurang mengajar anak-anak soal bertanggungjawab dan berdikari.
  • Terlalu mengharap anak-anak memberi hasil yang baik dan cemerlang dengan cepat sehingga anak itu mengalami tekanan perasaan.
  • Menjauhkan anak-anak dari orang yang sepatutnya didekatkan pada mereka, yakni orang yang baik akhlak dan beramal soleh.
  • Kurang atau tidak menghormati hak, maruah serta perasaan anak-anak.
  • Kurang meluangkan masa yang berkualiti tinggi bersama anak-anak.
Antara kesan yang akan dilihat pada anak-anak sekiranya kesalahan seperti di atas berlaku ialah :
  • Anak-anak akan menjadi insan yang tiada atau kurang berwawasan
  • Sukar berdiskusi atau berbincang secara berhikmah
  • Lemah pendirian
  • Tidak mempunyai keyakinan dan keazaman yang tinggi
  • Mudah tersinggung, 
  • Pemarah, 
  • Menjadi seorang yang suka berbohong
  • Sukar untuk berdikari dan berusaha sendiri.
  • Pendendam
Previous Post
Next Post
Related Posts

Promosi

Babab.net