Apabila yang miskin tidak sedar diri...

Assalamualaikum...

Kisah yang ingin saya kongsikan pada kali ini berlaku pada tahun lepas.  Artikelnya telah saya taipkan tetapi lupa untuk diterbitkan.  Walaupun ia cerita tahun lepas, namun pengajarannya boleh diambil iktibar sepanjang masa.

Pada 12 Desember 2009 yang lalu, ada seorang ustaz yang bekerja di Jabatan Agama di Alor Gajah, datang ke kedai saya untuk bertanya seterusnya mendaftar bisnes jual beli topup prepaid.  Dalam pada itu kami berborak dalam pelbagai perkara yang berkaitan.  Sehinggalah apabila kami berada di Maybank untuk menunjukkan kepada beliau mengenai penggunaan sistem MyeCash di dalam mesin ATM Maybank.

Ustaz tersebut menceritakan bagaimana kisah seorang miskin yang mendapat bantuan dari Jabatan Agama dalam bentuk menjalankan perniagaan menternak lembu.  Malangnya si miskin itu tidak nampak potensi yang lumayan sekiranya dia menjalankan perniagaan penternakkan lembu.  Beliau menjualkan lembu serta kandangnya sekali.  Si miskin itu lebih mencari "wang" segera dari berusaha membentuk ekonomi yang boleh menjamin masa depan diri dan keluarganya. Ini amatlah merugikan.

Ini menunjukkan sindrom "ingin cepat kaya ataupun senang" dilihat masih membelenggu "orang kita".  Seperti contoh di atas, sekiranya si miskin itu terus menjalankan perniagaan menternak lembu, apabila tiba masanya dia boleh menjual lembu tersebut, terutamanya
Previous Post
Next Post
Related Posts

Promosi

Babab.net