Memang Melayu Mudah Lupa (bahagian 2)

Penulis ingin menyambung artikel ini setelah sekian lama tidak menulis di blog...

Terdapat banyak kisah yang seumpama dengan tajuk artikel di atas dalam kehidupan kita. Mudah lupa pada jasa serta kebaikkan yang dibuat oleh seseorang seperti peribahasa "kacang lupakan kulit" ini bukan hanya berlaku pada bangsa Melayu sahaja malah bangsa-bangsa lain di Malaysia juga menghadapi keadaan yang sama, tetapi masalah mereka tidak ketara dan serius seperti yang dialami oleh bangsa Melayu.

Kisah yang ingin penulis sampaikan ini berlaku pada diri penulis ketika menyambung pelajaran di Institut Teknologi Tun Abdul Razak ( ITTAR ), Kuala Lumpur. Ada kebenarannya pada ayat berikut iaitu "BUAT BAIK BERPADA-PADA". Kelemahan penulis ialah terlalu setia dan baik hati dalam persahabatan. Penulis akan merasakan "panas hati" apabila ada kawan yang kononnya baik dengan penulis dikutuk, dikritik atau diperlakukan apa-apa yang tidak baik pada mereka.

Apabila ada kawan penulis yang memerlukan wang, sama ada untuk sara hidup, belanja untuk membuat tugasan atau lain-lain, penulis akan berusaha membantu mereka sedaya yang boleh. Ada dua kisah antara kisah-kisah yang ingin penulis kisahkan kepada para pembaca...:

Kisah 1 ) Salah seorang "kawan" penulis pernah meminta bantuan daripada penulis supaya membeli tiket tempahan tempat untuk majlis makan malam amal yang dianjurkan oleh pelajar-pelajar ITTAR PJ, yang mana kekasihnya terlibat dalam penganjuran tersebut. Oleh kerana kawan penulis pun tiada wang ketika itu, maka kawan penulis itu merayu supaya penulis membeli tiket makan malam amal untuknya. Tidak perlulah penulis memberitahu berapa nilai "Ringgit Malaysia" yang telah penulis keluarkan untuk membeli dua tiket makan malam tersebut kerana apa yang penulis ingin tegaskan di sini ialah "ORANG BERBUDI KITA BERBAHASA". Ketika itu penulis tidak mempunyai wang yang cukup untuk membelinya, tetapi apabila penulis mengenangkan dia adalah "kawan baik", maka penulis bersusah-payah mencari wang untuk tujuan tersebut. Selain dari peristiwa ini, banyak lagi peristiwa yang berlaku antara penulis dengannya.

Setelah beberapa lama selepas itu, apabila penulis pula yang kesempitan wang dan meminta pertolongan daripadanya, pelbagai alasan yang diberikan. Pernah juga penulis "bergaduh besar" dengannya yang berlanjutan disebabkan wang, maka diapun mengungkit-ungkit jasa-jasa yang telah dia lakukan pada penulis dan yang paling menyakitkan hati ialah dia mengatakan yang dia menyesal berkawan dengan penulis kerana membazirkan masanya serta menganggap penulis sudah mati dan tidak pernah kenal dengan penulis. Penulis sendiri tidak ingat berapa lama masa selepas dia memutuskan persahabatan itu, penulis telah cuba berbuat baik dan ingin bersahabat semula dengannya. Walaupun sukar untuk melupakan segala kata-katanya, penulis tetap bersahabat dengannya.

Ketika ini kawan tersebut telah mempunyai kerja tetap yang mempunyai pendapatan yang boleh membuatkannya hidup selesa. Penulis pernah menghantar sms padanya dalam tahun ini kerana memerlukan bantuan kewangan darinya. Penulis hanya meminta RM100.00 ataupun RM50.00 darinya sebagai belanja untuk penulis bergerak membuat promosi bisnes dan duit tambang bas. Penulis menyatakan kepadanya jika dia tidak menganggap permintaan penulis itu sebagai sedekah, maka anggaplah itu sebagai pinjaman. Tetapi dia hanya menyepikan diri, sedangkan sebelum itu kawan penulis tersebut ada menelefon dan berbalas sms dengan penulis. Walaupun penulis ketika ini mempunyai bisnes perkhidmatan komputer, tetapi ia belum mencapai tahap yang memuaskan kerana penulis menjalankan bisnes di rumah, belum berkemampuan untuk menyewa kedai di kawasan yang lebih komersil.

Beberapa minggu selepas sms dihantar kepadanya, kawan penulis tersebut ada menelefon penulis, bertanyakan khabar tetapi tidak sedikitpun berkata mengenai sms tersebut dari penulis kepadanya. Penulis semestinya tidak akan cuba bertanyakan kepadanya kerana penulis juga ada maruah yang perlu dijaga. Sekian lama penulis beralah dan merendahkan diri mengemis simpati, namun kesusahan diri penulis tidak dipedulikan. Persoalan dari penulis kepada para pembaca yang budiman, adakah benar-benar Melayu memang mudah lupa...?

Bersambung...
Previous Post
Next Post
Related Posts

Promosi

Babab.net